Revisi makna KKN

Korupsi menjadi penomena yang meruyak ke seluruh aspek kehidupan dari level atas sampai kelevel yang paling bawah, tiada hari tanpa korupsi. Orang tua, anak, besar, kecil, pejabat, rakyat korupsi dengan berbagai macam bentuk dan cara. Korupsi waktu, tenaga, uang, ibadah bahkan cintapun dikorupsidemi keuntungan pribadi maupun golongan.
Makna korupsi sebagai perbuatan yang menguntungkan pribadi atau kelompok, nampaknya harus diubah karena betapapun berat ancaman hukuman, pelaku korupsi tidak takut, mereka sudah pasang badan karena  korupsi yang dianggap “menguntungkan”. Untuk itu makna korupsi harus harus direvisi, bukan suatu yang menguntungkan tetapi suatu yang “merugikan”. Karena korupsi ditinjau dari segi apapun pada akhirnya merugikan bagi si-pelaku dunia apalagi akhirat, tidak percaya! silakan coba, kemudian rasakan penderitaannya di dunia, lalu tunggu dan songsonglah penderitaan di akhirat

Galeri | Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s